Iklan

Google Kembali Menghidupkan Google Labs Dengan Tujuan Baru


Sudah Tidak heran lagi, Google selalu menjadi perusahaan yang suka bereksperimen dan memberikan kebebasan kepada karyawannya untuk menjelajahi usaha yang jauh, bahkan jika mereka mungkin merasa kurang terkait dengan produk inti perusahaan. Bisnis ini telah memformalkan hal-hal sedikit dengan divisi "Area 120" yang berfokus pada pemotretan bulan ini, tetapi sepertinya Google ingin membawa tim lebih dekat ke jangkauan CEO-nya.

Seperti dilansir TechCrunch , Area 120 dan beberapa taruhan jangka panjang lainnya sedang direstrukturisasi menjadi tim "Google Labs" baru — rebranding tepat sejalan dengan Google TV, YouTube Music, Google Home, dan co.

Google Labs Kini Hidup Kembali


Jika Anda cukup dewasa untuk mengingatnya, Google Labs lama adalah inkubator terbuka yang digunakan Google untuk mempromosikan dan mendemonstrasikan proyek baru. Itu aktif dari tahun 2002 hingga 2011. Beberapa produk perusahaan yang paling sukses terbentuk di divisi ini, termasuk Gmail, Kalender, Maps, Alerts, Lens, dan banyak lagi sejak layanan dihentikan (seperti Reader).

Secara bersamaan, Google Labs juga hidup dalam pengaturan di banyak produk Google, menawarkan kepada pengguna pilihan fitur beta untuk dicoba. Mengingat signifikansi historis dari nama tersebut, divisi Google yang baru memiliki beberapa langkah besar untuk diisi. Kali ini, Labs tidak seharusnya menjadi merek publik, tetapi dimaksudkan untuk tetap menjadi tim internal seperti Area 120 sebelumnya.


Reorganisasi menempatkan Clay Bavor di puncak divisi, Wakil Presiden Google yang sebelumnya mengawasi upaya virtual dan augmented reality bisnis, di antaranya proyek profil tinggi seperti alat konferensi video mirip jendela futuristik Starline .

Mengingat bahwa Google Labs baru menyatukan Area 120 dan penelitian VR dan AR, langkah ini masuk akal dan menunjukkan bahwa Google sangat percaya pada potensi teknologi — Google metaverse , siapa saja? Sementara proyek Area 120 sudah harus ditandatangani oleh kepala Google Sundar Pichai, reorganisasi memiliki laporan Bavor langsung ke CEO, menjelaskan seberapa tinggi perusahaan itu berpikir Google Labs akan dan di mana kemungkinan akan banyak fokus sumber daya.

Karena semakin banyak bisnis bergerak ke arah "metaverse" mereka sendiri, istilah buzz yang menggambarkan berbagai teknologi baru seperti VR, AR, dan internet super cepat yang memungkinkan orang untuk hidup di alam semesta virtual, sepertinya Google tidak tidak ingin ditinggalkan. Area 120 sebelumnya telah meluncurkan beberapa alat yang rapi seperti pemindai dokumen yang secara otomatis mengatur tanda terima dan data pribadi Anda di Google Drive dan buletin dan alat penerbitan situs web Museletter , jadi kami mungkin masih dapat mengharapkan proyek jangka pendek yang menarik yang dibuat oleh Google Lab. Sejauh ini, Google belum membuat pengumuman publik mengenai reorganisasi, tetapi mengikuti liputan TechCrunch berdasarkan memo internal, perusahaan telah mengkonfirmasi bahwa ceritanya benar.

DONASI VIA PAYPAL Bantu berikan donasi jika artikelnya dirasa bermanfaat. Donasi akan digunakan untuk memperpanjang domain www.sudarblogger.web.id. Terima kasih.

0 Response to "Google Kembali Menghidupkan Google Labs Dengan Tujuan Baru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel